Tags

,

Pusat Tanggung Jawab:

Pusat Pendapatan dan Beban

Ditujukan sebagai tugas mata kuliah Sistem Pengendalian Manajemen

Logo_Unswagati

Dosen Pembimbing:

Siti Jubaedah

KELOMPOK :

Mutiara Balqis P.                    (111040002)

Handricko Vallantina C.         (111040013)

Indah Komalasari                    (111040014)

Irfan Purnama Alam               (111040018)

Gina Wulan Sari                      (111040020)

Hendra Ferdian                       (111040024)

Novita Selfiati                         (111040026)

Allan Moech. Zaennoer K.     (111040101)

Anita Mulia Putri                    (111040107)

 

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS SWADAYA GUNUNG JATI

KATA PENGANTAR

 

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat serta karunia-Nya kepada kami sehingga saya dapat menyelesaikan penyusunan makalah ini dalam bentuk maupun isinya yang sangat sederhana. Semoga makalah ini dapat dipergunakan sebagai salah satu acuan, petunjuk maupun pedoman bagi pembaca dalam penulisan selanjutnya.

Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini.

Akhir kata, saya sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga Allah SWT senantiasa meridhai segala usaha kita. Amin.

 

                                                                                          Cirebon, September 2012

                                                                                                            Penyusun

BAB 1

PENDAHULUAN

            Makalah ini akan membahas konteks tempat berlangsungnya proses pengendalian. Akan dijelaskan karakteristik organisasi yang mempengaruhi proses pengendalian, dengan berfokus pada berbagai jenis pusat tanggung jawab, teknik yang penting untuk pengendaliannya, dan ukuran yang diperlukan untuk evaluasi kinerja para manajer yang bertanggung jawab atas pusat-pusat tersebut. Pusat tanggung jawab merupakan struktur system pengendalian dan pemberian tanggung jawab kepada sub unit organisasi harus mencerminkan strategi organisasi. Meninjau pertimbangan yang terlibat dalam memberikan tanggung jawab financial (Sehubungan dengan biaya, pendapatan, laba, dan aktiva) pada sub unit organisasi. Mendeskripsikan hakikat dari pusat tanggung jawab pada umumnya dan criteria efisiensi dan efektivitas yang relevan dalam mengukur kinerja para manajernya. Kemudian akan dijelaskan definisi dan dua jenis pusat tanggung jawab : pusat pendapatan dan pusat beban. Pusat beban dapat dibagi ,menjadi dua kategori : pusat beban teknik (engineered expense centers) dan pusat beban kebijakan (discretionary expense centers). Selanjutnya akan dibahas pula tiga jenis yang paling umum dari pusat beban kebijakan : pusat administrasi dan pendukung, pusat riset dan pengendalian, serta pusat pemasaran.

 

BAB 2

PUSAT TANGGUNG JAWAB :

PUSAT PENDAPATAN DAN BEBAN

  1.     Pusat Tanggung Jawab

Pusat tanggung jawab merupakan organisasi yang dipimpin oleh seorang manajer yang bertanggung jawab terhadap aktivitas yang dilakukan . Pada hakikatnya perusahaan merupakan sekumpulan pusat-pusat tanggung jawab, yang masing-masing diwakili oleh sebuah kotak dalam bagan organisasi. Pusat-pusat tanggung jawab tersebut kemudian membentuk suatu hierarki. Pada tingkatan terendah adalah pusat untuk seksi-seksi, pergeseran kerja (worksift), dan unit organisasi kecil lainnya. Departemen bisnis yang memiliki beberapa unit organisasi yang lebih kecil menduduki posisi yang lebih tinggi dalam hierarki. Dari sudut pandang manajer senior dan dewan direksi, perusahaan secara keseluruhan merupakan pusat tanggung jawab, meskipun istilah ini biasanya berkenaan dengan unit-unit dalam perusahaan

Sifat Pusat Tanggung Jawab

         Pusat tanggung jawab muncul guna mewujudkan satu atau lebih maksud, yang disebut dengan cita-cita. Perusahaan secara keseluruhan memiliki cita-cita, dan manajemen senior menentukan sejumlah strategi untuk mencapai cita-cita tersebut. Fungsi dari berbagai pusat tanggung jawab dalam perusahaan adalah untuk mengimplementasikan strategi tersebut. Karena setiap organisasi merupakan sekumpulan pusat tanggung jawab, maka jika setiap pusat tanggung jawab telah memenuhi tujuannya, maka cita-cita organisasi tersebut juga telah tercapai.

cats1

Tampilan gambar diatas menggambarkan cara kerja setiap pusat tanggung jawab. Pusat tanggung jawab menerima masukan, dalam bentuk bahan baku, tenaga kerja, dan jasa-jasa. Dengan menggunakan model kerja capital (seperti persediaan,piutang), peralatan dan aktiva lainny, pusat tanggung jawab melaksanakan fungsi-fungsi tertentu, dengan tujuan akhir untuk mengubah input menjadi output, baik yang berwujud atau tidak berwujud. Dalam sebuah pabrih, outputnya berbentuk produk jadi. Dalam unit-unit staf, outputnya berbentuk jasa.

Produk-produk yang dihasilkan oleh suatu pusat tanggung jawab bisa saja kemudian diserahkan ke pusat tanggung jawab yang lain, dimana output tersebut kemudian menjadi input, atau bsia langsung dilempar kepasaran sebagai output secara keseluruhan. Pendapatan adalah jumlah yang diperoleh dari proses penyediaan output.

Hubungan Antara Input dan Output

Manajemen bertanggung jawab untuk memastikan hubungan yang optimal antara input dan output. Disejumlah pusat tanggung jawab, hubungan itu bersifat timbal balik dan langsung, misalnya seperti didepartemen produksi, input bahan baku menjadi bagian fisik dari barang jadi. Disini, pengendalian berfokus pada penggunaan input minimum yang dibutuhkan untuk memproduksi ouput yang diperlukan menurut spesifikasi dan standar mutu yang benar, tapat waktu, dan sesuai dengan jumlah yang diminta.

            Mengukur Input dan Output

Kebanyakan input yang digunakan oleh pusat tanggung jawab dapat dinyatakan dalam ukuran-ukuran fisik. Dalam system pengendalian manajemen satuan-satuan kuantitas tersebut diterjemahkan kesatuan moneter, uang merupakan penyebut umum yang memungkinkan nilai dan berbagai sumberdaya yang beragam untuk digabungkan dan dikombinasikan. Jumlah moneter yang dihasilkan tersebut disebut sebagai biaya. Biaya adalah suatu ukuran moneter dari jumlah sumberdaya yang digunakan oleh pusat tanggungjawab. Input adalah sumberdaya yang dipergunakan oleh pusat tanggungjawab.

Lebih mudah untuk mengukur biaya input daripada untuk menghitung nilai output. Tadak ada tolak ukur untuk mengukur ouput bahkan organisasi-organisasi tidak berupaya untuk mengukur output dari masing-masing pusat tanggungjawab.

            Efisiensi dan Efektifitas

Efisiensi adalah rasio ouput terhadap input, atau jumlah output perunit input. Mengukur efisiensi adalah dengan membandingkan output dari pusat tanggungjawab yang satu dengan pusat tanggung jawab lainnya. Berbeda dengan efisiensi yang ditentukan oleh hubungan antara input dan output, efektifitas ditentukan oleh hubungan antara ouput yang dihasilkan oleh suatu pusat tanggungjawab dengan tujuannya. Semakin besar output yang dikontribusikan terhadap tujuan, maka semakin efektiflah unit tersebut. Setiap pusat tanggungjawb harus efektif dan efisien, untuk mencapai tujuannya dengan cara yang optimal secra ringkas, suatu pusat tanggungjawabakan bersifat efisien jika melakukan sesuatu dengan tepat dan akan bersifat efektif jika melakukan hal-hal yang tepat.

            Jenis-Jenis Pusat Tanggung Jawab

Ada empat jenis pusat tanggung jawab, digolongkan menurau sifat input atau ouput moneter yang diukur untuk tujuan pengendalian : pusat pendapatan, pusat beban, pusat laba dan pusat investasi. Dipusat pendapatan, output diukur secara moneter ; dipusat beban input yang diukur ; dipusat laba pendapatan maupun beban diukur ; dan dipusat investasi hubungan antara laba dan investasi diukur. Masing-masing pusat tanggungjawab membutuhkan perencanaan dan pengendalian yang berbeda

  1.      Pusat Pendapatan

Dipusat pendapatan, suatu outut diukur secara moneter, akan tetapi tidak ada upaya formal yang dilakukan untuk menaikan input dengan ouput. Pusat pendapatan merupakan unit pemasaran atau penjualan tetapi tidsak memiliki wewenang untuk menetapkan harga jual serta tidak bertanggungjawab atas harga pokok penjualan.

  1.     Pusat Beban

Pusat beban adalah pusat tanggungjawab yang inputnya diukur secara moneter, namun outputnya tidak. Ada dua jenis umum dari pusat beban, yaitu pusat beban teknik dan pusat beban kebijakan. Biaya teknik adalah biaya-biaya yang jumlahnya dapat diestimasikan. Biaya kebijakan adalah biaya yang dikelola atau biaya yang takterserdia estimasi tekniknya.

Pusat Beban Teknik

Ciri-ciri :

  1.       Input dapat diukur secara monetetr
  2.       Input dapat diukur secara fisik
  3.       Jumlah dolar optimum dan input yang dibutuhkan dapat ditentukan

Pusat beban teknik bisa ditemikan dalam operasi manufaktur seperti pergudangan, distribusi, pengiriman dengan truk, dan unit-unit serupa dalam organisasi pemasaran. Pusat beban teknik biasanya ada dalam departemen yang merupakan pusat kebijakan. Disuatu pusat beban teknik, output dikalikan dengan biaya standard dari setiap unit, mengukur biaya standar dari produk jadi. Selisih antara biaya teoritis dan biaya actual mencerminkan efesiensi dari pusat beban yang sedang diukur.

Pusat Beban Kebijakan

Pusat beban kebijakan meliputi unit-unit administratif dan pendukung (seperti, akuntansi, hukum, hubungan industrial, hubungan masyarakat, sumber daya manusia), operasi litbang, dan hampir semua aktivitas pemasaran.

Istilah kebijakan tidak berarti bahwa penilaian manajemen mengenai biaya optimum bersifat mendadak dan sembarangan. Melainkan mencerminkan keputusan pihak manajemen berkaitan dengan kebijakan-kebijakan tertentu: apakah akan menyamai atau melampaui upaya-upaya pemasaran yang dilakukan oleh para pesain;tingkat pelayanan yang harus diberikan perusahaan kepada konsumen;dan jumlah uang yang akan dikeluarkan dalam aktivitas litbang, perencanaan keuangan, hubungan masyarakat, dan aktivitas-aktivitas lainnya.

Ciri-Ciri Pengendalian Umum

Penyusunan anggaran

Manajemen membuat keputusan anggaran untuk pusat beban kebijakan yang terpisah dari pusat beban teknik. Pihak manajemen merumuskan anggaran pusat beban kebijakan dengan menentukan besarnya pekerjaan yang harus diselesaikan.

Pekerjaan yang harus dilakukan oleh pusat beban kebijakan terbagi ke dalam duakatagori umum: berkesinambungan dan bersifat khusus. Pekerjaan yang berkesinambungan (continuingwork) dilakukan secara konsisten dari tahun ke tahun, seperti pembuatan laporan keuangan oleh kontroler perusahaan. Sementara pekerjaan khusus adalah proyek “satu langkah”-sebagai contoh, pengembangan dan penyusunan sistem pembuatan anggaran laba dalam sebuah divisi baru.

Suatu teknik yang sering digunakan dalam membuat anggaran untuk pusat beban kebijakan disebut sebagai manajemen berdasarkan tujuan (management objective), yaitu suatu proses formal di mana pembuat anggaran mengusulkan untuk menyelesaikan pekerjaan tertentu dan menyarankan ukuran yang akan dipakai dalam evaluasi kinerja.

Fungsi perencanaan bagi pusat pengeluaran yang tak direncanakan biasanya dijalankan dalam satu di antara dua cara ini, yaitu: penganggaran tambahan atau penilaian baerbasis nol.

Anggaran Inkremental. Dalam model ini, tingkat biaya sekarang dari pusat beban kebijakan dipakai sebagai titik awalnya.

Tinjauan Berdasarkan Nol (Zero-Base Review) yaitu suatu pendekatan pembuatan anggaran yang merupakan alternatif adalah membuat analisis menyeluruh dari setiap pusat beban kebijakan pada jadwal yang terus bergulir, sehingga semuanya ditinjau setidaknya sekali setiap lima tahun.

Variasi biaya

Tidak seperti dalam pusat beban teknik yang sangat dipengaruhi oleh perubahan volume jangka pendek, biaya dalam pusat beban kebijakan cukup terlindungi dari fluktuasi jangka pendek. Perbedaan ini berawal dari fakta bahwa dalam membuat anggaran untuk pusat beban kebijakan, para manajer cenderung untuk menyetujui perubahan yang terkait dengan perubahan volume penjualan yang diantisipasi-misalnya, mengizinkan untuk menambah tenaga kerja jika volume penjualan bergerak naik, dan untuk mengurangi tenaga kerja jika volume penjualan sedang menurun.

Selama masalah tenaga kerja dan segala biaya yang berhubungan dengan tenaga kerja merupakan pos terbesar dan pusat beban kebijakan, maka anggaran tahunan untuk pusat beban tersebut akan cenderung untuk memiliki presentase yang tetap dari anggaran volume penjualan.

Jenis Pengendalian Keuangan

Pengendalian keuangan dalam pusat beban teknik, sasarannya adalah menjadi kompetitif dalam biaya dengan cara menentukan standar dan mengukur biaya akrual terhadap standar tersebut. Sebaliknya, tujuan utama dari pusat beban kebijakan adalah untuk mengendalikan biaya dengan mengikutsertakan para manajer guna berperan serta dalam perencanaan, bersama-sama mendiskusikan langkah apa yang akan diambil, dan tingkat usaha yang bagaimana yang tepat untuk masing-masing.

Pengukuran Kinerja

Pekerjaan utama bagi seorang manajer pusat beban kebijakan adalah untuk mencapai output yang diinginkan. Membelanjakan suatu jumlah yang “sesuai dengan anggaran”  untuk mengerjakan hal ini dianggap memuaskan: jumlah yang melebihi anggaran merupakan alasan untuk prihatin, sementara jumlah yang kurang dari anggaran akan mengindikasikan bahwa pekerjaan yang direncanakan belum selesai dilaksanakan.

Dalam pusat beban kebijakan, sebagai lawan dari pusat beban teknik, laporan keuangan bukan merupakan suatu alat untuk mengevaluasi efisiensi dari seorang manajer. Jika kedua jenis pusat tanggung jawab tersebut tidak dibedakan, maka manajemen mungkin akan salah memperlakukan laporan kinerja pusat beban kebijakan sebagai indikator atas efisiensi unit tersebut, sehingga memotivasi pusat beban tersebut untuk membuat keputusan untuk membelanjakan kurang dari jumlah yang dianggarkan, dimana hal ini akan menurunkan output. Untuk alasan ini, akan tidak bijaksana untuk memberikan penghargaan kepada para eksekutif yang membelanjakan lebih sedikit dari jumlah anggaran.

  1.     Pusat Administrative dan Pendukung

Pusat administrative meliputi manajemen senior korporat dan manajemen unit bisnis, serta para manajer unit-unit pendukung. Pusat pendukung merupakan unit-unit yang menyediakan layanan kepada pusat tanggung jawab.

Permasalahan Dalam Pengendalian

Pengendalian atas beban administrative cukup sulit dikarenakan : 1) masalah-masalah yang ada dalam pengukuran output, dan 2) banyaknya ketidaksesuian antara cita-cita staf departemen dan cita-cita perusahaan secara keseluruhan.

1)      Kesulitan dalam pengukuran output

Beberapa aktifitas para staf, seperti perhitungan gaji, adalah begitu rutin sehingga unit-unit tersebut, pada kenyataannya, merupakan pusat beban teknik. Tetapi, dalam aktifitas lainnya, output utamanya adalah saran dan layanan, yang merupakan fungsi yang tidak mungkin dikuantifikasi, maupun dievaluasi. Karena output tidak dapat diukur, tidak mungkin untuk menetapkan standar biaya sebagai tolok ukur untuk pengukuran kinerja keuangan. Dengan demikian, varians anggaran tidak dapat diinterpresentasikan sebagai gambaran dari kinerja yang efisien atau tidak efisien. Jika staf keuangan diberi izin untuk “membangun sistem manajemen berdasarkan aktifitas”, misalnya, perbandingan antara biaya aktual terhadap biaya yang dianggarkan tidak akan mengindikasikan apakah penugasan tersebut telah dilaksanakan secaraa efektif atau tidak, tanpa memperdulikan beban yang terlibat.

2)      Tidak adanya keselarasan cita-cita

Umumnya, para manajer administrative berusaha keras untuk mencapaui keunggulan fungsional. Sekilas, keinginan tersebut akan tampak selaras dengan cita-cita perusahaan. Tetapi pada kenyataannya, hal tersebut sebagian besar bergantung pada bagaimana seseorang mendefinisikan keunggulan. Meskipun para staf mungkin ingin mengembangkan sistem, program atau fungsi yang “ideal”, namun sesuatu yang ideal tersebut mungkin terlalu mahal relatif terhadap tambahan laba yang mungkin akan dihasilkan dari kesempurnaan tersebut. Staf yang sempurna, misalnya tidak akan menyetujui perjanjian yang mengandung cacat meskipun kecil : tetapi biaya untuk memelihara staf yang cukup besar untuk menjamin tingkat kepastian ini mungkin melebihi potensi kerugian dari cacat kecil. Seburuk-buruknya, usaha untuk mencapai “keunggulan” akan mengarah pada “pembangunan suatu kerajaan” atau “melindungi posisi seseorang” tanpa memperhatikan kesejahteraan perusahaan.

Peliknya kedua masalah tersebut, kesulitan dalam mengukur output dan kurangnya keselarasan cita-cita akan langsung berdampak pada ukuran dan kesejahteraan perusahaan. Dalam bisnis kecil dan menengah, manajemen tingkat atas memiliki hubungan yang erat dengan unit stafnya dan dapat menentukan melalui observasi apa yang mereka kerjakan, dan apakah unit tersebut berimbang dengan biayanya. Dan dalam bisnis dengan laba kecil, tanpa memandang ukurannya, beban kebijakan selalu dikendalikan secara ketat. Tetapi, dalam bisnisb yang besar, manajemen senior tidak dapat mengetahui, maupun mengevaluasi, aktivitas dari semua stafnyadan jika perusahaan tersebut cukup menguntungkan, ada godaan untuk menyetujui permintaan staf untuk selalu menambah anggaran.

Pusat  pendukung sering membebankan pusat tanggung jawab lain atas layanan yang disediakan.

Penyusunan Anggaran

Anggaran yang diajukan untuk pusat administrative maupun pusat pendukung biasanya terdiri dari suatu daftar pos-pos beban, dengan usulan anggaran dibandingkan dengan seluruh beban actual pada tahun berjalan.

  1.      Pusat Penelitian dan Pengembangan         

Permasalahan Dalam Pengendalian

Permasalahan dalam pusat penelitian dan pengembnagan akan menyajikan kesulitan tersendiri, terutama kesuliatn dalam menghubungkan hasil yang diperoleh dengan input dan kurangnya keselarasan cita-cita.

  1.       Kesulitan dalam menghubungkan hasil yang diperoleh dengan input

Hasil dari aktivitas penelitian dan pengembangan sangat sulit diukur kuantitasnya. Beberapa dengan aktivitas administrasi, aktivitas litbang biasanya mempunyai hasil setengah berwujud  dalam bentuk paten, produk-produk baru ataupun proses baru. Kaitan antara output dengan input sangat sukar untuk dinilai per tahun karena ‘produk’ akhir dari litbang bis melibatkan usaha selama bertahun-tahun. Oleh karena itu, input yang dicantumkan dalam anggaran tahunan bias jadi tidak memiliki kaitan apapun dengan output.

  1.       Tidak adanya keselarasan cita-cita

Manajer penelitian pada hakikatnya ingin membangun organisasi penelitian yang terbaik, meskipn barangkali lebih mahal dari apa yang bias didanai oleh petusahaan. Maslah selanjutnya adalah bahwa orang-orang yang bekerja dibidang penelitian sering tidak mempunyai pengetahuan yang memadai (atau tertarik) mengenai bisnis untuk menentukan arah kebijakan dalam sector penelitian secara optimal.

Rangkaian Kesatuan Penelitian dan Pengembangan

Aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh organisasi litbang merupakan satu kesatuan rangkaian, di mana penelitian dasar merupakan titik awal, sementara itu pengujian produk merupakan titik akhir. Penelitian dasar memiliki dua ciri:

  1.       Tidak terencana, dimana pihak manajemen hanya membuat keputusan secara umum mengenai bagian yang harus dieksplorasi.
  2.       Sering kali ada tenggang waktu yang lama antara dimulainya penelitian dengan pengenalan produk baru yang berhasil.

Karena sistem pengendalian keuangan memiliki sedikit nilai dalam mengelola aktivitas-aktivitas penelitian dasar, maka prosedur-prosedur alternatif sering diterapkan.  Disejumlah perusahaan, penelitian dasar dimasukkan sebagai jumlah total dari program penelitian dan anggarannya. Di perusahaan lain, tidak ada dana bahwa para ilmuan dan insinyur dapat menggunakan sebagian waktu mereka untuk mengeksplorasi semua kemungkinan yang dianggap paling menarik, hanya dengan kesepakatan informal dengan para pengawas mereka.

Akan tetapi, untuk proyek-proyek yang melibatkan pengujian produk, adalah mungkin untuk memperkirakan waktu dan kebutuhan keuangan, namun dengan akurasi yang memadai untuk memungkinkan perbandingan antara jumlah yang dianggarkan dengan jumlah aktual yang terpakai secara wajar.

Begitu sebuah proyek bergerak dalam satu rangkaian kesatuan, maka jumlah uang yang dihabiskan akan meningkat secara substansial. Oleh karena itu, jika mulai tampak bahwa proyek tersebut pada akhirnya tidak akan menguntungkan, maka aktivitas tersebut harus segera dihentikan. Akan tetapi, sulit untuk membuat keputusan-keputusan itu pada tahap-tahap awal, karena para sponsor proyek biasanya menguraikan kemajuan kerja mereka dalam konteks yang menguntungkan. Dalam sejumlah kasus, legagalan baru akan diketahui setelah produk dilempar kepasar.

Program Litbang

Tidak ada cara ilmiah untuk menentukan skala optimum dari anggaran litbang. Perusahaan sekedar menggunakan presentase dari penghasilan rata-rata sebagai dasar. Presentase tertentu yang digunakan sebagian ditentukan oleh perbandingan dengan pengeluaran litbang perusahaan itu sendiri. Bergantung pada situasi, factor-faktor lainnya juga ikut memainkan peranan.

Program litbang terdiri dari serangkaian program ditambah kelonggaran untuk pekerjaan yang tidak direncanakan. Tinjauan ini sering dilakukan oleh komite penelitian yang terdiri dari CEO, direktur penelitian, serta para manajer produksi dan pemasaran. Komite ini membuat keputusan yang luas mengenai proyek-proyek yang akan dikerjakan, mana yang akan diperluas, mana yang akan dipangkas maupun dihentikan. Tentu saja keputusan-keputusan ini bersifat subjektif, namun berada pada batas-batas kebijakan yang sudah ditetapkan atas total pengeluaran penelitian. Dengan demikian, program penelitian ditentukan bukan dengan cara menghitung seluruh jumlah dari proyek yang disetujui, namun dengan cara membagi “kue penelitian” menjadi irisan-irisan yang tampaknya paling bernilai.

Anggaran Tahunan

Jika suatu perusahaan telah memutuskan suatu program litbang berjangka panjang dan telah menjalankan program ini dengan sistem persetujuan proyek, maka upaya untuk menyusun anggaran litbang per tahun akan menjadi persoalan yang sederhana, dengan melibatkan “kalenderisasi” atas pengeluaran yang diperkirakan selama periode anggaran. Jika anggaran disusun sesuai dengan rencana strategis perusahaan, maka persetujuan atas proyek merupakan sesuatu yang rutin. Penyusunan anggaran akan  memungkinkan manajemen untuk melihat proyek litbang tersebut dengan sebuah pertanyaan: “Dengan apa yang kita ketahui sekarang ini, apakah ini merupakan cara yang terbaik untuk menggunakan sumber daya yang kita miliki pada tahun depan?” Proses penyusunan anggaran tahunan juga menjamin agar biaya aktual tidak melebihi jumlah yang dianggarkan tanpa sepengetahuan pihak manajemen. Varians yang penting dari anggaran harus disetujui oleh pihak manajemen sebelum terjadi.

Pengukuran Kinerja

Secara reguler, hampir semua perusahaan membandingkan pengeluaran actual dengan pengeluaran yang dianggarkan dari semua pusat tanggungjawab dan seluruh proyek yang dijalankan. Perbandinagn ini dirangkum dan dilaporkan kepada manajer guna membantu perencanaan pengeluaran ditiap-tiap pusat tanggungjawab. Dibanyak perusahaan manajemen menerima dua jenis laporan mengenai kegiatan litbang, yaitu laporan perbandingan prediksi terakhir tentang total biaya dengan jumlah yang telah disepakati pada masing-masing proyek, laporan yang kedua trediri dari perbandingan antara pengeluaran yang dianggaarkan dengan pengeluarsan actual ditiap-tiap pusat tanggungjawab

  1.      Pusat Pemasaran

Merupakan aktivitas pemasaran yang terdapat dua jenis aktivitas yang berbeda dikelompokan di bawah pusat pemasaran, dengan pengendalian yang berbeda satu sama lain.

Aktivitas tersebut yaitu :

  1.       Aktivitas Logistic

Aktivitas logistik adalah aktivitas-aktivitas yang terlibat dalam memindahkan barang dari perusahaan ke pelanggan dan mengumpulkan piutang yang jatuh tempo dari para pelanggan. Aktivitas-aktivitas ini mencakup transportasi ke pusat distribusi, pergudangan, pengapalan dan pengiriman, penganjuan rekening dan aktivitas yang terkait fungsi terkait dan penagihan piutang. Pusat tanggung jawab yang menjalankan fungsi tersebut serupa dengan pusat beban di pabrik.

  1.       Aktiivtas Pemasaran

Aktivitas pemasaran adalah aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan untuk memperoleh pesanan. Aktivitas-aktivitas ini meliputi uji pemasaran, pembentukan, pelatihan, dan pengawasan terhadap tenaga kerja (sales force), perikalan, dan promosi penjualan~yang seluruhnya memiliki karakteristik-karakteristik yang menimbulkan permasalahan pengendalian manajemen.

Teknik-teknik pengendalian yang bisa diterapkan terhadap aktivitas-aktivitas logistik, secara garis besar tidak dapat diterapkan terhadap aktivitas-aktivitas pemasaran. kegagalan ini mengarah pada keputusan-keputusan yang tidak tepat.

Anggaran fleksibel yang disesuaikan terhadap perubahan volume penjualan tidak dapat dipergunakan untuk mengendalikan biaya penjualan yang terjadi sebelum penjualan terlaksana. Anggaran beban pemasaran sebagai persentase dari penjualan yang di anggarkan, tetapi hal tersebut tersebut dilakukan bukan karena volume penjualan mengakibatkan munculnya beban pemasaran, namun lebih berdasarakan keyakinan bahwa semakin tinggi volume penjualan, maka semakin banyak yang banyak yang dapat dikeluarkan oleh perusahaan itu untuk periklanan.

BAB 3

PENUTUP

Kesimpulan

Pusat tanggung jawab merupakan unit organisasi yang dikepalai oleh seorang menejer yang bertanggung jawab atas aktivitas-aktivitasnya. Dalam makalah ini diuraikan dua jenis pusat tanggung jawab ; pusat pendapatan dan pusat beban. Kinerja pada masing-masing pusat tanggung jawab tersebut dinilai berdasarkan kriteria efisiensi dan efektivitas. Pada pusat pendapatan, pendapatan diukur dan dikendalikan secara terpisah dari biaya.

Ada dua jenis pusat beban ; pusat beban teknik (engineered expense centre ) dan pusat beban kebijakan ( discretionary expense center ). Pada pusat beban teknik, jumlah biaya yang tepat, yang harus disediakan untuk menghasilkan tingkat output terterntu dapat diperkirakan. Sementara itu, dalam pusat beban kebijakan, anggaran menguraikan jumlah yang dapat dipakai, namun adalah tidak mungkin untuk menentukan tingkat pengeluaran yang optimal dengan pasti. Oleh karene itu, pengendalian keuangan tidak dimasukan untuk mengukur efisiensi atau efektivitas.

Jenis-jenis utama dari pusat kebijakan adalah pusat administrasi dan pendukung, pusat litbang, dan pusat pemasaran. Pengendalian teramat sukar di jalankan terhadap unit-unit litbang, agak sukar diterapkan pada unit-unit pemasaran yang sesungguhnya ( dibandingkan dengan unit-unit logistic ) dan agak mudah dijalankan di uni-unit administrative dan pendukung, namun tetap saja lebih problematis dibandingkan dengan unit-unit manufaktur.

Daftar Pustaka

Anthony, Robert N dan Vijay Govindarajan.2009.Management Control System. Edisi 11 Buku 1.Jakarta:Salemba Empat

 

Catata : PPT untuk materi ini bisa di unduh disini –> Sistem Pengendalian Manajemen