Tags

,

AUDIT MANAJEMEN

1. Pengertian Audit Manajemen

Fungsi pengawasan dan pengendalian manajemen, menimbulkan aktivitas audit (pemeriksaan). Secara lebih luas audit juga dibutuhkan dalam menilai pertanggungjawaban manajemen kepada berbagai pihak yang berkepentingan di dalam perusahaan. Dari hasil audit dapat diketahui apakah laporan yang diberikan oleh manajemen sesuai dengan kenyataan yang sebenarnya terjadi atau apakah operasi yang berjalan sesuai dengan ketentuan, peraturan, dan kebijakan yang telah ditetapkan perusahaan.

Menurut Dale L. Flesher and Steward Siewert yang dikutip oleh Amin Widjaja Tunggal, “An operational audit is an organized search for ways of improving efficiency and effectiveness. It can be considered a form of constructive criticism”.

Menurut Holmes dan Overmyer (1975) yang dikutip oleh Amin Widjaja Tunggal, “ The management audit means the examination and evaluation of all information gathering functions and all phases of management functions and activities, in order to ascertain if operating are conducted in a effective and efficient manner”.

Management audit menurut Alejandro R Gorospe/Lindberg/Cohn yang dialihbahasakan oleh Amin Widjaja Tunggal yaitu:

“Management  audit  adalah suatu tekhnik yang secara teratur dan sistematis digunakan untuk menilai efektivitas unit/ pekerjaan dibandingkan dengan standar-standar perusahaan dan industry, dengan menggunakan petugas yang bukan ahli dalam lingkup objek yang dianalisis, untuk meyakinkan manajemen bahwa tujuan dilaksanakan, dan keadaan yang membutuhkan perbaikan.” (2002:2)

R.A Supriyono (1990) memberikan definisi audit manajemen sebagai berikut: “Audit manajemen sebagai suatu proses pemeriksaan secara sistematik yang dilaksanakan oleh pemeriksa independen untuk mendapatkan danmengevaluasi bukti secara objektif atas prosedur dan kegiatan-kegiatan manajemen, serta mengkomunikasikan hasil pemeriksaannya kepada atasan manajer yang diperiksa dan disertai dengan bukti dan suati rekomendasi kemungkinan tindakan koreksi”.

Siagian (2001) mendefinisikan audit manajemen sebagai suatu bentuk pemeriksaan yang bertujuan untukmeneliti dan menilai kinerja perusahaan yang disoroti dari sudut pandang peningkatan efisiensi, efektifitas dan ptroduktivitas kerja dalam berbagai komponennya.

Menurut Institute of Internal Auditor (IIA) yang ditulis oleh Boyton Johnson Kell di dalam buku Modern Auditing (2002:491) “Internal Auditing adalah aktivitas  pemberian keyakinan serta konsultasi yang independen dan obyektif, yang dirancang untuk menambah nilai dan memperbaiki kinerja organisasi“. Dari beberapa definisi di atas dapat disimpulkan bahwa audit manajemen merupakan bentuk pemeriksaan untuk menilai, menganalisis, meninjau ulang hasil perusahaan, apakah telah berjalan secara ekonomis, efisien dan efektif serta mengidentifikasi kekurangan-kekurangan dan kemudian melaksanakan pengujian dan penelaan atas ketidakhematan, ketidakefisiensian maupun ketidakefektifan untuk selanjutnya memberikan rekomendasi–rekomendasi perbaikan demi tercapainya tujuan perusahaan.

2. Tujuan dan Manfaat Audit Manajemen

Dalam pemeriksaan manajemen menurut AICPA yang dikutip oleh Amin Widjaja Tunggal  dikatakan bahwa tujuan dari pelaksanaan management  audit adalah sebagai berikut:

“Tujuan pelaksanaan management  audit adalah untuk memeriksa dan menilai operasi perusahaan serta prosedur pelaksanaannya, juga menyangkut pemberian informasi  kepada manajemen tentang masalah-masalah operasi yang diperlukan untuk melakukan koreksi dalam peningkatan penghematan dan produktivitas.”

(2000:275)

Sedangkan menurut Sukrisno Agoes menyatakan bahwa tujuan management  audit adalah sebagai berikut:

“Tujuan dari management  audit adalah:

  1. Untuk menilai kinerja (performance) dari manajemen dan berbagai fungsi dalam
  2. Untuk menilai apakah berbagai sumber daya (manusia, mesin, dana, dan harta lainnya) yang dimiliki perusahaan telah digunakan secara efisien dan ekonomis.
  3. Untuk menilai efektivitas perusahaan dalam mencapai tujuan (objective) yang telah ditetapkan oleh top management.
  4. Untuk dapat memberikan rekomendasi kepada top management untuk memperbaiki kelemahan-kelemahan yang terdapat dalam penerapan pengendalian intern, sistem pengendalian manajemen, dan prosedur operasional perusahaan, dalam rangka meningkatkan efisiensi, keekonomisan dan efektivitas dari kegiatan operasi perusahaan.”

(2004:175)

Dari ketujuh definisi audit manajemen di atas, dapat diketahui tujuan dan  manfaat audit manajemen, yaitu sebagai berikut :

  1. Untuk memberikan informasi kepada manajemen mengenai efektifitas suatu unit atau fungsi.
  2. Untuk mengetahui tindakan yang bersifat perventif, artinya untuk menilai apakah ada situasi dalam perusahaan yang potensial dapat menjadi masalah di masa depan meskipun pengamatan sepintas mungkin menunjukkan bahwa situasi demikian tidak dihadapi perusahaan.
  3. Untuk membandingkan hasil kerja perusahaan secara keseluruhan atau berbagai komponen di dalamnya dengan standar yang mencakup berbagi bidang kegiatan dan berbagai sasaran perusahaan yang ditetapkan sebelumnya.
  4. Untuk dijadikan sebagai upaya investigasi. Bagi manajemen untuk memutuskan melaksanakan audit manajemen ialah karena ada sinyal elemen bahwa dalam perusahaan terdapat masalah tertentu yang harus segera diketahui penyebabnya dan dengan demikian dapat diambil langkah-langkah untuk mengatasinya. Siagian (2001) mengatakan bahwa kalangan manajemen menunjukkan sambutan terhadap perkembangan audit manajemen karena jika digunakan dengan tepat maka audit manajemen bisa memberi manfaat yang besar yaitu:
  5. Memungkinkan manajemen mengidentifikasikan kegiatan operasional dalam perusahaan yang tidak memberikan kontribusi dalam perolehan keuntungan.
  6. Membantu manajemen dalam peningkatan produktifitaskerja dari berbagai komponen organisasi.
  7. Memungkinkan manajemen mengidentifikasi hambatan dan kendala yang dihadapi dalam mengkoordinasikan berbagai kegiatan dan mengambil langkah strategis untuk mengatasi dan menghilangkannya.
  8. Memantapkan penerapan pendekatan kesisteman dalam menjalankan roda organisasi.
  9. Memungkinkan manajemen pada berbagai tingkat menentukan strategi yang tepat.
  10. Membantu manajemen merumuskan pedoman teknis operasional bagi para pelaksana berbagai kegiatan dalam perusahaan yang akan membantu para tenaga kerja operasional melakukan kegiatan masing-masing dengan tingkat efisiensi dan efektifitas yang lebih tinggi.
  11. Mengidentifikasikan dengan tepat berbagai masalah dan tantangan yang dihadapi dalam manajemen sumber daya manusia.
  12. Membantu manajemen menilai perilaku bawahan dalam menyediakan informasi bagi pimpinan sesuai dengan kebutuhan pimpinan pada berbagai hierarki perusahaan.

Apabila audit manajemen dilakukan secara berkala maka audit manajemen bisa menunjukkan masalah ketika masalah tersebut masih berskala kecil. Dengan demikian audit manajemen merupakan alat manajemen yang membantu manajemen dalam mencapai tujuan karena tindakan korektif dapat dilakukan untuk pemecahan masalah apabila ditemukan inefisiensi dan inefektifitas.

3. Ruang Lingkup Dan Sasaran Audit Manajemen

Ruang lingkup audit manajemen meliputi seluruh aspek kegiatan manajemen. Ruang lingkup ini dapat berupa seluruh kegiatan atau dapat juga hanya mencakup bagian tertentu dari program/aktivitas yang dilakukan. Periode audit juga bevariasi, bisa untuk jangka waktu satu minggu, beberapa bulan, satu tahun bahkan untuk beberapa tahun, sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Sedangkan yang menjadi sasaran dalam audit manajemen adalah kegiatan, aktivitas, program dan bidang-bidang dalam perusahaan yang diketahui atau diidentifikasi masih memerlukan perbaikan/peningkatan, baik dari segi ekonomisasi, efisiensi, dan efektivitas. Sasaran pemeriksaaan dapat dibagi menjadi tiga elemen penting, yaitu:

  1. Kriteria (Criteria)

Kriteria merupakan standar (pedoman, norma) bagi setiap individu/ kelompok di dalam perusahaan dalam melakukan aktivitasnya.

  1. Penyebab (Cause)

Penyebab merupakan tindakan (aktivitas) yang dilakukan oleh setiap individu/kelompok di dalam perusahaan.Penyebab dapat bersifat positif, atau sebaliknya negatif, program-program/aktivitas berjalan dengan tingkat efektivitas, efisiensi yang lebih rendah dari standar yang telah ditetapkan.

  1. Akibat (effect)

Akibat merupakan perbandingan antara penyebab dengan kriteria yang berhubungan dengan penyebab tersebut.Akibat negatif menunjukan program/aktivitas berjalan dengan tingkat pencapaian yang lebih rendah dari kriteria yang ditetapkan.Sedangkan akibat positif menunjukan bahwa program/aktivitas telah berjalan secara baik dengantingkat pencapaian yang lebih tinggi dari kriteria yang ditetapkan.

4. Perbedaan Audit Manajemen dan Audit Keuangan 

Perbedaan utama Financial Audit dan Management Audit adalah tujuan pengujian. Financial Audit menekankan pada apakah informasi historis dicatat secara benar sedangkan management audit menekankan pada ekonomisasi, efektivitas dan efisiensi. Berikut ini adalah beberapa perbedaan pokok antara Management Audit dengan Financial Audit yang diungkapkan oleh Amin Widjaja Tunggal (2000:7), yaitu:

Tabel

Perbedaan Management Audit dengan Financial Audit

 

NO KARAKTERISTIK FINANCIAL AUDIT MANAGEMENT AUDIT
1 Tujuan Menyatakan pendapat tentang kewajaran laporan keuangan Menilai dan meningkatkan efisiensi dan keefektifan pengelolaan
2 Ruang Lingkup Data/catatan keuangan Operasi dan fungsi
3 Orientasi Urusan keuangan dalam periode yang sudah lalu Urusan operasional yang sudah lalu, sekarang dan yang akan datang
4 Standar Penilaian Prinsip-prinsip akuntansi yang lazim dipakai atau diterima secara umum Prinsip-prinsip operasi manajemen
5 Metode Standar-standar pemeriksaan yang lazim dipakai/diterima secara umum Teknik-teknik operasi manajemen
6 Presisi (Ketepatan) Definitif Relatif
7 Pemakai Terutama pihak luar pemegang saham, public, pemerintah Biasanya intern

Umumnya pimpinan

8 Realisasi Aktual Potensial
9 Keharusan Diharuskan oleh Undang-undang/ Peraturan Tidak harus terutama merupakan prerogative pimpinan
10 Sejarah Sudah berusia lama Belum lama, berkaitan dengan adanya pendekatan sistem (system approach)
11 Katalisator Tradisi Terutama permintaan pimpinan
12 Frekuensi Teratur paling sedikit setahun sekali Periodik, tetapi kebanyakan saatnya tidak tertentu

Sumber: Amin Widjaja Tunggal (2000: 8-9)

5. Tipe Audit Manajemen

Audit manajemen dilakukan di semua bidang kegiatan badan usaha. Termasuk juga dalam bidang usaha yang bergerak di bidang jasa. Dalam management audit terdapat 3 (tiga) tipe management  audit menurut Amin Widjaja Tunggal yaitu:

“Tipe-tipe management  audit adalah sebagai berikut:

  1. Audit Fungsional (Functional Audit)
  2. Audit Organisasi (Organizational Audit)
  3. Penugasan Khusus (Special Asignment).”

(2000:35-37)

Tipe-tipe management  audit diatas dapat dijelaskan sebagai berikut:

  1. Audit Fungsional (Functional Audit)

Fungsi adalah alat untuk mengkategorikan aktivitas usaha, seperti fungsi penagihan/ fungsi produksi. Terdapat banyak cara yang berbeda untuk mengkategorisasi dan membagi fungsi-fungsi menjadi sub-sistem yang lebih kecil. Suatu audit fungsional berhubungan dengan satu atau lebih fungsi yang lebih banyak dalam suatu organisasi. Audit fungsional mempunyai keuntungan memungkinkan spesialisasi oleh auditor. Staf auditor tertentu dalam bagian management  audit dapat mengembangkan keahlian dalam area, seperti perekayasa produksi. Mereka dapat lebih efisien menghabiskan semua waktu mereka dalam memeriksa area tersebut.

  1. Audit Organisasi (Organizational Audit)

Suatu audit organisasional berhubungan dengan unit organisasi secara keseluruhan, seperti departemen, cabang/ anak perusahaan. Tekanan dalam suatu audit organisasi adalah begaimana efisien dan efektifnya fungsi-fungsi berinteraksi. Rencana organisasi dan metode untuk mengkoordinasi aktivitas khususnya adalah penting untuk tipe audit.

  1. Penugasan Khusus (Special Asignment)

Penugasan management  audit khusus timbul  karena permintaan manajemen. Terdapat variasi yang luas untuk audit ini. Sebagai contoh, audit ini termasuk menentukan sebab-sebab suatu sistem EDP yang tidak efektif, penyelidikan kemungkinan adanya kecurangan dalam divisi, dan membuat rekomendasi untuk mengurangi biaya produksi suatu produk.

6. Karakteristik Audit Manajemen

Audit manajemen mempunyai beberapa karakteristik penting. Karakteristik tersebut meliputi :

  1. Tujuan Pemeriksaan

Tujuan pemeriksaan manajemen adalah membantu semua peringkat manajemen dalam meningkatkan perencanaan dan pengendalian manajemen dengan cara mengidentifikasi aspek-aspek sistem dan prosedur serta rekomendasi kepada manajemen untuk meningkatkan efisiensi, efektifitas, dan ekonomisasi.

  1. Independensi

Agar manfaat pemeriksaan manajemen dapat dicapai, maka pemeriksaan tersebut harus bersifat independen.

  1. Pendekatan Sistematis

Dalam perencanaan dan pelaksanaan audit manajemen perlu digunakan pendekatan yang sistematis dan metode-metode yang konsisten.

  1. Kriteria Prestasi

Dengan kriteria prestasi pelaksanaan dapat dibandingkan dan dievaluasi.

  1. Bukti Pemeriksaan

Auditor harus dapat merencanakan dan melaksanakan prosedur yang dirancang untuk memperoleh bukti yang cukup untuk mendukung temuan–temuan dan kesimpulan-kesimpulan serta rekomendasi yang dibuatnya.

  1. Pelaporan dan Rekomendasi

Karakteristik yang membedakan antara audit manajemen dengan jenis audit lainnya adalah terletak pada laporan audit. Dalam audit manajemen , laporan audit menekankan pada temuan-temuan selama pemeriksaan, pembuatan kesimpulan, dan rekomendasi untuk meningkatkan sistem perencanaan dan pengendalian manajemen.

7. Prinsip Dasar Audit Manajemen

Ada tujuh prinsip dasar yang harus diperhatikan auditor agar audit manajemen dapat mencapai tujuan dengan baik. Menurut IBK.Bayangkara (2008:5) dalam bukunya yang berjudul ”Audit Manajemen Prosedur dan Implementasi” yang menyebutkan tujuh prinsip dasar, yaitu :

  1. Audit dititik beratkan pada objek audit yang mempunyai peluang untuk diperbaiki.
  2. Prasyarat penilaian terhadap kegiatan objek audit
  3. Pengungkapan dalam laporan tentang adanya temuan-temuan yang bersifat positif.
  4. Indentifikasi individu yang bertanggung jawab terhadap kekurangan-kekurangan yang terjadi.
  5. Penentuan tindakan terhadap petugas yang seharusnya bertanggung jawab.
  6. Pelanggaran hukum.
  7. Penyelidikan dan pencegahan kecurangan.
  8. Yang Melakukan Audit Manajemen

Menurut Tunggal (2000) bahwa pihak-pihak yang bisa melakukan audit manajemen antara lain:

  1. Internal Auditor

Apabila perusahaan memiliki komite audit sendiri maka biaya yang dikeluarkan untuk aktivitas tersebut kecil dibanding dengan menggunakan jasa pihak lain. Internal auditor yang bekerja untuk perusahaan tertentu tentunya akan berusaha mengembangkan kemampuannya dalam rangka kemajuan perusahaan tersebut.

  1. Akuntan Pemerintah

Akuntan pemerintah dapat juga diminta untuk melakukan pemeriksaan manajemen.Mereka biasanya memberi perhatian kedua-duanya, baik audit keuangan dan audit manajemen.

  1. Akuntan Publik

Perusahaan juga bisa menunjuk sebuah kantor akuntan publik untuk melakukan pemeriksaan manajemen. Biasanya penugasan ini terjadi hanya kalau perusahaan tidak mempunyai staf internal audit atau staf internal audit kurang keahliaannya dalam area tertentu. Sebagai contoh, suatu perusahaan meminta kantor akuntan menilai efisiensi dan efektifitas dari sistem komputernya.

8. Tahap – Tahap Audit Manajemen

Ada beberapa tahapan yang harus dilakukan dalam audit manajemen. Secara garis besar dapat dikelompokan manjadi lima menurut IBK.Bayangkara dalam bukunya yang berjudul “Audit Manajemen Prosedur dan Implementasi” (2008:9) yang menyebutkan lima tahapan audit manajemen, yaitu :

  1. Audit Pendahuluan
  2. Review dan Pengujian Pengendalian Manajemen
  3. Audit Terperinci
  4. Pelaporan
  5. Tindak lanjut

Penjelasan mengenai tahapan yang harus dilakukan dalam audit manajemen adalah sebagai berikut:

  1. Audit Pendahuluan.

Audit pendahuluan dilakukan untuk mendapatkan informasi latar belakang terhadap objek audit yang dilakukan.Di samping itu, pada audit ini juga dilakukan penelaahan terhadap berbagai peraturan, ketentuan dan kebijakan berkaitan dengan aktivitas yang diaudit, serta menganalisis berbagai informasi yang telah diperoleh untuk mengindentifikasi hal-hal yang potensial mengandung kelemahan pada perusahaan yang diaudit. Auditor mungkin menggunakan daftar pertanyaan, flow chart, tanya jawab, laporan manajemen, dan observasi dalam pelaksanaan audit pendahuluan.

Daftar pertanyaan terdiri dari pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan masalah yang mempengaruhi efektivitas, efisiensi dan performa operasi. Auditor kemudian akan menilai jawaban yang diperoleh, kemudian auditor mengumpulkan bukti-bukti untuk memperkuat jawaban yang diterima.

  1. Review dan Pengujian Pengendalian Manajemen.

Pada tahap ini auditor melakukan review dan pengujian terhadap pengendalian manajemen objek audit, dengan tujuan untuk menilai efektivitas pengendalian manajemen dalam mendukung pencapaian tujuan perusahaan. Dari hasil pengujian ini, auditor dapat lebih memahami pengendalian yang berlaku pada objek audit sehingga dengan lebih mudah dapat diketahui potensi-potensi terjadinya kelemahan pada berbagai aktivitas yang dilakukan.

Jika dihubungkan dengan tujuan audit sementara yang telah dibuat pada audit pendahuluan, hasil pengujian pengendalian manajemenini dapat mendukung tujuan audit sementara tersebut menjadi tujuan audit sesungguhnya, atau mungkin ada beberapa tujuan audit sementara yang gugur, karena tidak cukup (sulit memperoleh) bukti-bukti yang mendukung tujuan audit tersebut.

  1. Audit Terinci

Pada tahap ini auditor melakukan pengumpulan bukti yang cukup dan kompeten untuk mendukung tujuan audit yang telah dilakukan. Pada tahap ini juga dilakukan pengembangan temuan untuk mencari keterkaitan antara satu temuan dengan temuan yang lain dalam menguji permasalahan yang berkaitan dengan tujuan audit. Temuan yang cukup, relevan, dan kompeten dalam tahap ini disajikan dalam suatu kertas kerja audit (KKA) untuk mendukung kesimpulan audit yang dibuat dan rekomendasi yang diberikan.Kertas kerja dapat diorganisir berdasarkan sub unit dari usaha yang diaudit (seperti berdasarkan cabang, bagian), urutan prosedur audit dilaksanakan (seperti audit pendahuluan, bukti) atau setiap sistem logis yang mempertinggi pemahaman auditor terhadap pekerjaan yang dilakukan. Tujuan mengumpulkan bukti-bukti adalah untuk mendapatkan dasar faktual dalam menilai kriteria performa yang sebelumnya diidentifikasi.

Tahapan ini bertujuan untuk mengomunikasikan hasil audit termasuk rekomendasi yang diberikan kepada berbagai pihak yang berkepentingan. Hal ini penting untuk meyakinkan pihak manajemen tentang keabsahan hasil audit dan mendorong pihak-pihak yang berwenang untuk melakukan perbaikan terhadap berbagai kelemahan yang ditemukan. Laporan disajikan dalam bentuk komprehensif (menyajikan temuan-temuan penting hasil audit untuk mendukung kesimpulan audit dan rekomendasi).Rekomendasi harus disajikan dalam bahasa operasional dan mudah dimengerti sertamenarik untuk ditindaklanjuti.Walaupun laporan formal dapat dianggap sebagai langkah terakhir dalam manajemen audit.Laporan informal ini harus dibuat selama audit.Sebagai contoh, apabila auditor menemukan suatu ineffisiensi yang serius selama survei pendahuluan.Ia harus menyelidiki, menilai dan melaporkan segera daripada menunggu audit selesai.

  1. Tindak lanjut

Sebagai tahap akhir dari audit manajemen, tindak lanjut bertujuan untuk mendorong pihak-pihak yang berwenang untuk melaksanakan tindak lanjut sesuai dengan rekomendasi yang diberikan. Auditor tidak memiliki wewenang untuk mengharuskan tindak lanjut sesuai dengan rekomendasi yang diberikan.

Oleh karena itu, rekomendasi yang disajikan dalam laporan audit seharusnya sudah merupakan hasil diskusi dengan berbagai pihak yang berkepentingan dengan tindakan perbaikan tersebut. Suatu rekomendasi yang tidak disepakati oleh objek audit akan sangat berpengaruh pada pelaksanaan tindak lanjutnya. Hasil audit menjadi kurang bermakna apabila rekomendasi yang diberikan tidak ditindaklanjuti oleh pihak yang diaudit.

Sedangkan Menurut Sukrisno Agoes  tahapan dalam pelaksanaan management audit, yaitu:

  • Preliminary Survey (Survei Pendahuluan)
  • Review and Testing of Management Control System (Penelaahan dan Pengujian atas   Sistem Pengendalian Manajemen)
  • Detailed Examination (Pengujian Terinci)
  • Report Development (Pengembangan Laporan).”

(2004:178)

Penjelasan dari tahap-tahap dalam pelaksanaan management audit adalah sebagai berikut:

  • Preliminary Survey (Survei Pendahuluan)

Tujuan dari Preliminary Survey adalah untuk mendapatkan informasi umum dan latar belakang, dalam waktu yang relatif singkat, mengenai semua aspek dari organisasi, kegiatan, program, atau sistem yang dipertimbangkan untuk diperiksa, agar dapat diperoleh pengetahuan atau gambaran yang memadai mengenai objek pemeriksaan.

  • Review and Testing of Management Control System (Penelaahan dan Pengujian atas Sistem Penegendalian Manajemen)

Tujuan dari Review and Testing of Management Control System (Penelaahan dan Pengujian atas Sistem Penegendalian Manajemen) adalah untuk mendapatkan bukti dari hasil pengetesan terhadap transaksi-transaksi perusahaan yang berkaitan dengan sistem pengendalian manajemen. Dan untuk memastikan bahwa bukti yang diperoleh adalah kompeten.

  • Detailed Examination (Pengujian Terinci)

Dalam tahapan ini, auditor harus mengikhtisarkan bukti-bukti yang cukup, kompeten, material dan relevan untuk dapat menentukan tindakan yang dilakukan oleh manajemen dalam mengatasi penyimpangan-penyimpangan yang dapat merugikan perusahaan.

  • Report Development (Pengembangan Laporan)

Temuan audit harus dilengkapi dengan kesimpulan sebelum didiskusikan dengan auditee. Komentar dari auditee disajikan dalam laporan audit.

Dari penjelasan diatas, dapat kita ketahui bahwa tahap-tahap dari management audit yaitu mulai dari survey pendahuluan, penelaahan dan pengujian atas sistem pengendalian manajemen, pengujian terinci, dan yang terakhir yaitu pengembangan laporan. Tahap-tahap tersebut harus dilakukan dengan berurutan.

9. Laporan Hasil Audit

Hasil akhir dari audit manajemen adalah laporan hasil audit. Laporan audit manajemen perlu disusun secara cermat, jelas, ringkas dan objektif. Laporan hasil audit manajemen pada umumnya berisi penjelasan mengenai tujuan dan ruang lingkup penugasan, prosedur dan pendekatan yang digunakan oleh pemeriksa, temuan-temuan dan hasil pemeriksaan serta rekomendasi untuk perbaikan. Laporan hasil pemeriksaan hendaknya meliputi dan disusun secara berurutan sebagai berikut :

  1. Informasi latar belakang Informasi latar belakang yang disajikan oleh pemeriksa harus dapat memberikan gambaran latar belakang permasalahan yang sama diantara pemeriksa dan pengguna laporan. Informasi tersebut antara lain :
  2. Kapan organisasi itu didirikan.
  3. Apa tujuan pendirian organisasi, pelaksanaan kegiatan atau tujuan program.
  4. Apa karakteristik kegiatan dan seberapa luas ruang lingkup aktivitasnya.
  5. Siapa yang mengepalai organisasi dan siapa saja yang bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan atau program.
  6. Alasan apa yang mendasari dilakukannya audit manajemen.
  7. Kesimpulan audit yang disertai dengan bukti-bukti yang mendukung tujuan audit.
  8. Rumusan saran yang berhasil diformulasikan.

Saran-saran yang diajukan oleh pemeriksa pada umumnya berupa anjuran yang berisikan hal-hal apa saja yang seharusnya dilakukan untuk mendorong organisasi melakukan perbaikan atas kinerja yang akan datang. Rumusan saran harus singkat karena ditujukan untuk memberikan dasar perbaikan prestasi manajemen di masa yang akan datang, dirumuskan dengan mengingat prinsip biaya efektifitas serta sifat praktis. Wewenang untuk melakukan tindak lanjut dan upaya perbaikan tetaplah pada manajemen organisasi.

  1. Lingkup pemeriksaan

Lingkup pemeriksaan menunjukkan berbagai aspek kegiatan pihak kedua dan periode waktu kegiatan yang ditinjau kembali oleh pemeriksa.Lingkup pemeriksaaan harus juga mengidentifikasi secara jelas seberapa mendalam peninjauan kembali yang dilakukan untuk masing-masing aspek kegiatan pihak kedua.Laporan tersebut hendaknya dapat memberikan motivasi kepada unit manajemen yang diperiksa untuk melaksanakan tindak lanjut atas rekomendasi-rekomendasi yang disajikan dalam laporan tersebut.

Daftar Referensi Yang Digunakan Dalam Bahasan Ini :

Agoes, Sukrisno.1996. Auditing: Pemeriksaaan  Akuntan. Jilid II. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Agoes, Sukrisno.2004. Auditing II. Jakarta: Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Boynton, William, Raymond N, Johnson,Walter G.Kell.2003. Modern  Auditing. Ahli Bahasa: Ichsan Stiyo Budi dan Herman Wibowo. Jakarta: Erlangga, Edisi Ketujuh.

Courtemanche,Gil.1997. Pandangan Baru Internal Auditing. Editor:Hiro Tugiman. Yogyakarta:Kanisius.

Hamilton, Alexander.1986. Manajemen Audit : meningkatkan efektivitas dan efisiensi. Surabaya:Usaha Nasional.

IBK. Bayangkara.2008. Audit Manajemen:Prosedur dan Implementasi. Jakarta:Salemba Empat.

Jung,ST.Dian.2001. Audit Manajemen:Efektifitas dan Efisiensi Perusahaan Anda. Jakarta :PT.Bumi Aksara

Siagian, P.Sondang.2001. Audit Manajemen. Jakarta:Bumi Aksara.

Tunggal, Amin Widjaya.2000. Management Audit:suatu pengantar. Cetakan kedua.Jakarta : Rineka Cipta.

2000.Audit Manajemen Kontemporer .Cetakan kedua.  Jakarta:Harvarindo.

Widjayanto,Nugroho.1985. Pemeriksaan Operasional Perusahaan. Jakarta:LPFE Universitas Indonesia

Advertisements